Langsung ke konten utama

Senang Mendengarkan Bacaan al-Qur’an

Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan dari Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu’anhu, beliau berkata:

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadaku, “Bacakanlah kepadaku al-Qur’an.” Ibnu Mas’ud berkata: Aku katakan, “Wahai Rasulullah! Apakah saya akan membacakannya kepadamu sementara ia diturunkan kepadamu?”. Beliau menjawab, “Aku senang mendengarnya dari orang selain diriku.” Maka aku pun membacakan surat an-Nisaa’, ketika sampai pada ayat [yang artinya], “Bagaimanakah jika [pada hari kiamat nanti] Kami datangkan dari setiap umat seorang saksi, dan Kami datangkan engkau sebagai saksi atas mereka.” (QS. an-Nisaa’: 41). Aku angkat kepalaku, atau ada seseorang dari samping yang memegangku sehingga aku pun mengangkat kepalaku, ternyata aku melihat air mata beliau mengalir (HR. Bukhari [4582] dan Muslim [800])
Hadits yang agung ini memberikan pelajaran kepada kita untuk memiliki rasa senang dan menikmati bacaan al-Qur’an yang dibacakan oleh orang lain. Oleh sebab itu Imam Bukhari juga mencantumkan hadits ini di bawah judul bab ‘Orang yang senang mendengarkan al-Qur’an dari selain dirinya’ (lihat Fath al-Bari [9/107]). an-Nawawi rahimahullah berkata,“Ada beberapa pelajaran dari hadits Ibnu Mas’ud ini, di antaranya; anjuran untuk mendengarkan bacaan [al-Qur'an] serta memperhatikannya dengan seksama, menangis ketika mendengarkannya, merenungi kandungannya. Selain itu, hadits ini juga menunjukkan dianjurkannya meminta orang lain untuk membacanya untuk didengarkan, dalam keadaan seperti ini akan lebih memungkinkan baginya dalam mendalami dan merenungkan isinya daripada apabila dia membacanya sendiri. Hadits ini juga menunjukkan sifat rendah hati seorang ulama dan pemilik kemuliaan meskipun bersama dengan para pengikutnya.” (al-Minhaj [4/117])
Hadits ini juga menunjukkan bahwa salah satu ciri orang soleh adalah bisa menangis ketika mendengar bacaan al-Qur’an. Imam Bukhari mencantumkan hadits ini di bawah judul bab ‘Menangis tatkala membaca al-Qur’an’ (lihat Fath al-Bari [9/112]). Lantas, apakah yang mendorong Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam menangis ketika mendengar ayat di atas? Ibnu Hajar rahimahullah berkata, “Yang tampak bagi saya, bahwasanya beliau [Nabi] menangis karena sayangnya kepada umatnya. Sebab beliau mengetahui bahwa kelak beliau pasti menjadi saksi atas amal mereka semua, sedangkan amal-amal mereka bisa jadi tidak lurus (amalan yang tidak baik) sehingga membuat mereka berhak untuk mendapatkan siksaan, Allahu a’lam.” (Fath al-Bari [9/114])
Namun, ada satu hal yang tidak boleh dilupakan bahwa menangis tatkala membaca al-Qur’an harus dilandasi dengan keikhlasan. Bukan karena ingin mendapatkan pujian dan sanjungan. Oleh sebab itu, Imam Bukhari mengiringi bab tadi [menangis tatkala membaca al-Qur'an] dengan bab ‘Dosa orang yang membaca al-Qur’an untuk mencari pujian (riya’), mencari makan, atau menyalah gunakannya untuk berbuat jahat/dosa’ (lihat Fath al-Bari[9/114]).
Dan yang lebih utama lagi adalah menangis tatkala sendirian. Sebagaimana disebutkan dalam hadits yang menceritakan 7 golongan yang mendapatkan naungan Allah pada hari kiamat, yang salah satunya adalah, “Seorang lelaki yang mengingat Allah dalam keadaan sendirian lantas berlinanglah air matanya.” (HR. Bukhari [660] dan Muslim [1031]). an-Nawawi rahimahullah berkata, “Hadits ini menunjukkan keutamaan menangis karena takut kepada Allah ta’ala dan keutamaan amal ketaatan yang rahasia/tersembunyi karena kesempurnaan ikhlas padanya, Allahu a’lam.” (al-Minhaj [4/354])
Satu pelajaran lagi yang mungkin bisa ditambahkan di sini, adalah keutamaan belajar bahasa arab. Karena dengan memahami bahasa arab akan lebih memudahkan dalam menghayati kandungan al-Qur’an. Oleh sebab itu hendaknya kita lebih bersemangat lagi dalam mempelajari bahasa arab dan mengkaji tafsir al-Qur’an. Allahu a’lam.
Penulis: Abu Mushlih Ari Wahyudi
Artikel Muslim.Or.Id

Komentar

Postingan Populer

Tentang BAITUL QUR’AN JOGJA

LP2TQ BAITUL QUR’AN JOGJA adalah lembaga dakwah independen yang berkonsentrasi dalam bidang pembinaan Al Quran, khususnya Tilawah Al Qur’an dengan sumber daya manusia dan instruktur program yang telah teruji dan berpengalaman.  LP2TQ BAITUL QUR’AN JOGJAhadir di tengah umat untuk menambah kekayaan khazanah intelektualitas islam melalui program-program yang berkualitas, khususnya di bidang  Pendidikan dan Pelatihan Tilawah  Al Quran, mulai dari tingkat dasar, melancarkan  dan membaguskan/memperbaiki bacaan, menghafal serta memahaminya dengan tetap mengacu pada sunnah Rasulullah SAW dan kebiasaan para salaf shalihin dalam pembelajarannya serta studi islam dan wawasan keislaman

LANDASAN PEMIKIRAN
Firman Allah SWT yang artinya menyatakan : “……dan bacalah AL-Qur’an itu dengan tartil.”(QS  Al Muzzammil/73 : 4)
“Berkatalah orang-orang kafir : “Mengapa Al Qur’an itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja ?”  Demikianlah supaya Kami perkuat hatimu dengannya dan Kami membacakannya secara Tartil…

KINI HADIR 7 UNIT PELAYANAN TAHSIN

Alhamdulillah, guna membersamai lebih banyak kaum muslimin, yang ingin ber-funtahsin, Baitul Qur'an kini menghadir 7 unit layanan tahsin, 1 di kota Bandung, 6 di Jogja, Khususnya Sleman dan Bantul. Semoga semakin berkah dan melimpah manfaatnya...:

1. LP2TQ BAITUL QUR’AN: Komplek. Vijaya Kusuma A. 17 no. 13 Bandung Jawa Barat. HP. 0821 1783 0183
2.MARKAZ BAITUL QUR’AN JOGJA Bedingin, Sumberadi, Mlati, Sleman. Telp. 0274-7151 693 
3.KANTOR BAITUL QUR’AN JOGJA Bedingin, Sumberadi, Mlati, Sleman. Telp. 0815 7210 1134 www.funtahsin.com
4.RUMAH QUR’AN AL IKHLAS Munengan, Sidoluhur, Godean, Sleman. CP. 0856 2978 739 / 0856 298 4417
5.RUMAH TAHFIZH RAUDHATUL ‘ILMI Ngrajek Ngemplak, Tirtoadi, Mlati, Sleman. CP. 0815 8581 8901
6.KAMPUNG QUR’AN RT 02/ 49 Dusun Gatak, Wukirsari, Cangkringan, Sleman. CP. 0813 9370 0047
7. FUNTAHSIN BANTUL Dusun Bogoran RT.01, Desa Trirenggo, Kec. Bantul, Kab. Bantul. CP. 0811253531